saya memang senang main bola, walaupun sebenarnya cuma menjadi penggembira, gak jago gitu loh. terus terang dalam hal olah raga permainan, tidak ada yang saya kuasai banget sehingga layak disebut jago. diantara olah raga permainan yang paling sering saya ikutan adalah sepak bola dan badminton. Masalah saya untuk bisa main bagus dikeduanya selain teknik yang payah juga stamina. He he kalau sudah payah teknik dan stamina, apakagi yang tersisa… ya “fun” itulah, sambil ter “ho-heh-ho-heh” kehabisan nafas tea.

Waktu kecil dulu, hampir setiap habis main bola dengan teman-teman di kampung, jelas gak pake sepatu, saya pulang dengan terpincang-pincang. Apa pasal ? bisa macem-macem. sekali waktu saya inget persis, ketika semangat mau menajong bola, ternyata kaki saya malah menendang tanah ! waduh tentu saja sakit sekali, saya langsung tumbang. habis gitu biasanya saya dibawa ke tukang urut di Teluk Angsan Bekasi, tapi tak jarang juga bapak saya kesal dan bosan bawa saya ke tukang urut, selain tentu saja harus keluar duit. Kata bapak saya.. sudah sering keselo gitu herannya kok enggak kapok-kapoknya. Ya itulah dunia anak yang gak ada kapoknya bermain walaupun harus keseleo-keseleo.

Sekali waktu, ketika masih SD, saya pernah main bola dengan teman-teman pasar. Satu tim cuma berdua, tidak ada penjaga gawangnya…. saya lupa kalah berapa nol saya dan teman saya dicukur habis oleh dua teman saya lainnya yang jago. Karena gak bisa main bola bener itu, saya gak pernah masuk dalam tim kelas untuk main bola, kecuali pernah waktu di SMP dulu jadi wasit, itupun dengan protes dari pemain terhadap beberapa keputusan saya🙂

Ketika di asrama Barrac, olah raga menjadi menu harian. berbagai permainan, dari sepak bola, volley, pingpong, badminton kami mainkan, tetapi tetap saja, saya cuma jadi pelengkap penggembira. Ketika sekali waktu saat pekan olah raga mahasiswa antar asrama nmahsiswa (PORAM) saya ikutan main bola membela tim Barrac, dan itu lantaran beberapa pemain utamanya tidak hadir, tim kami kalah dari anak-anak asrama B. Kekalahan itu menyakitkan, karena Barrac biasanya selalu menang, eh giliran saya main jadi kalah deh😦

Saya jadi ingat teman saya di Asarama Barrac, Soesilo namanya sekali waktu bilang “Taufik ini kalo olah raga kaki-tangannya suka kurang koordinasi”🙂 Oh ya, Susi (begitu kami panggl dia), anak Elektro, badannya tinggi besar, memang jago segala macam olah raga, dia gaco-nya Barrac waktu itu, terutama buat ngelawan anak-anak asrama lain, wabil khusus anak-anak Asarama “Be” yang sering kali jadi musuh bebuyutan anak-anak Barrac. yah apa boleh buat deh Sus…. yang penting seprti kata sebuah iklan: “enjoy azza….”